Cuaca Ekstrem di Nusa Tenggara Timur Hentikan Produksi Teri

IMPERIUMDAILY.COM-KUPANG – Cuaca ekstrem yang melanda wilayah Nusa Tenggara Timur (NTT) menyetop produksi ikan teri. Kepala Desa Hadakewa, Lembata, NTT, Klemens Kwawan mengemukakan aktivitas produksi ikan teri di desanya berhenti akibat cuaca buruk. Terhentinya produksi teri karena pasokan bahan baku terhenti.

“Untuk sementara produksi kami hentikan karena cuaca di laut sangat tidak bersahabat, sehingga pasokan bahan bakunya tidak ada,” katanya ketika dihubungi Antara dari Kupang, Selasa 7 Januari 2020.

Dia mengatakan, meskipun saat ini adalah musim panen ikan teri, namun aktivitas produksi terpaksa berhenti karena cuaca ekstrem.

Klemens menjelaskan, dalam sekali panen ikan teri basah yang dihasilkan mencapai enam ton. Selanjutnya ikan teri basah diolah menghasilkan teri kering sekitar 1 ton lebih.

Namun, lanjut dia, kondisi cuaca yang ekstrem berupa gelombang tinggi dan angin kencang di perairan sehingga para nelayan setempat tidak keluar untuk melaut.

Menurut dia, kondisi cuaca ekstrem saat ini berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya karena kali ini aktivitas produksi ikan teri berhenti total.

“Kalau sebelumnya saat-saat seperti ini produksi masih jalan walaupun tidak maksimal, tetapi berbeda dengan kali ini yang tidak sama sekali,” katanya.

Ia menambahkan, desanya sempat dilanda angin puting beliung beberapa hari lalu yang merusak rumah-rumah warga dan aset pemerintah desa.

Menurutnya, meskipun aktivitas produksi ikan teri berhenti sementara, namun masih ada persediaan dari produksi sebelumnya sehingga pemasaran masih bisa berjalan.

Dia menambahkan, ikan teri di Hadakewa merupakan komoditas unggulan yang telah memberikan dampak ekonomi secara langsung bagi masyarakat setempat.

Produk ini, lanjut dia, sudah diolah dan dipasarkan kemana-mana dalam bentuk kemasan. “Bahkan sebelumnya ada perimintaan juga datang dari China, tetapi kami belum sepakati karena kami masih upayakan untuk memperkuat kapasitas produksi,” katanya. (yos)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *