Hujan Deras, Longsor Terjadi di Dua Dusun Kabupaten Banjarnegara

IMPERIUMDAILY.COM-BANJARNEGARA – Hujan deras awal Januari 2020 di Banjarnegara Jawa Tengah mengakibatkan tanah longsor. Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Banjarnegara menginformasikan longsor berdampak di dua dusun wilayah setempat.

“Kami mendapatkan laporan ada dua dusun yang mengalami longsor dan tim sudah langsung meluncur ke lokasi kejadian,” kata Kepala Pelaksana BPBD Banjarnegara Arief Rahman di Banjarnegara, Kamis 2 Januari 2020.

Dia menyebutkan dua dusun yang mengalami longsor adalah Dusun Babakan, Desa Kandangwangi, Kecamatan Wanadadi. Satu lagi Dusun Gunung Alang, Desa Twelagiri, Kecamatan Pagedongan.

“Kejadian terjadi pada Rabu (1/1) sore dan tim telah langsung meluncur ke lokasi sejak kemarin. Hari ini tim kembali meluncur ke lokasi guna melanjutkan kegiatan pembersihan lokasi dari material longsor,” katanya.

Dia juga menjelaskan, di Dusun Babakan, longsor terjadi akibat talud penahan jalan setinggi 5 meter mengalami longsor setelah hujan lebat mengguyur wilayah itu.

“Akibatnya material longsor menutup drainase dan bahu jalan yang menjadi akses penghubung antar kecamatan,” katanya.

Sementara itu, longsor di Dusun Gunung Alang terjadi karena tebing setinggi 15 meter longsor dan menutupi jalan penghubung desa setelah hujan deras mengguyur wilayah tersebut.

Dia mengatakan, tim gabungan dari BPBD Banjarnegara, TNI-Polri, relawan dan juga warga setempat telah melakukan penanganan darurat di lokasi kejadian.

“Selain itu, sosialisasi juga telah dilakukan secara terus menerus kepada masyarakat sekitar agar meningkatkan kewaspadaan mengingat tingkat curah hujan masih cukup tinggi,” katanya.

Sebelumnya, Bupati Banjarnegara, Jawa Tengah, Budhi Sarwono kembali mengingatkan seluruh organisasi perangkat daerah (OPD) untuk meningkatkan kesiapsiagaan menjelang puncak musim hujan.

“Puncak musim hujan di wilayah Banjarnegara diperkirakan akan berlangsung pada Januari – Februari 2020 karena itu seluruh OPD agar meningkatkan kesiapsiagaan,” katanya.

Bupati menambahkan upaya pengurangan risiko bencana atau mitigasi merupakan langkah strategis yang perlu dilakukan.

“Kita memang tidak bisa memprediksi kapan terjadinya bencana namun setidaknya kita bisa melakukan upaya untuk mengurangi dampak risiko bencana,” katanya.

Bupati juga menambahkan, OPD terkait harus selalu sigap dan siaga ketika terjadi bencana di wilayah Banjarnegara.

“Yang terpenting adalah harus selalu siaga melakukan langkah darurat dan penanggulangan bencana, beri rasa aman dan nyaman bagi masyarakat,” katanya. (ant/yos)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *