Warga Musi Banyuasin Sumsel Olah Pelepah Pinang Jadi Pengganti Piring Plastik

IMPERIUMDAILY.COM-PALEMBANG – Kreativitas warga Desa Mendis, Kecamatan Bayung Lencir, Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatera Selatan patut diacungi jempol. Warga Desa Mendis mengolah bahan limbah ramah lingkungan pelepah pinang menjadi piring dan kotak makanan.

Ketua Kelompok Koperasi Mendis Maju Bersama, Supriyanto di Sekayu, Ibu Kota Kabupaten Musi Banyuasin, Senin 6 Januari 2020 menjelaskan, pelepah pinang ini dapat dijadikan pengganti wadah plastik penyimpan makanan. Pelepah pinang ramah lingkungan.

“Sebelumnya pelepah pinang ini dibuang begitu saja, kalau pun digunakan hanya dijadikan penutup tempayan saja, tapi kini muncul kreasi baru dari warga,” katanya.

Ia mengatakan warga yang bermukim di kawasan hidrologis gambut Sungai Merang ini, kini telah menjual hasil kerajinan tangan tersebut kepada para wisatawan.

Bahkan belum lama ini, kata Supriyanto, mereka mendapatkan pesanan sebanyak 2.500 kotak nasi dari restoran di Jakarta.

Ia mengatakan teknologi yang diterapkan untuk pembuatan produk ini relatif sederhana. Yakni hanya menggunakan alat mesin press.

“Awalnya pelepah pinang dicuci, kemudian dicetak menggunakan mesin press lalu dikeringkan menggunakan pemanas elektrik maupun secara manual di bawah terik matahari,” kata dia.

Selanjutnya dilakukan pemotongan sesuai dengan ukuran yang dikehendaki. Kemudian pelepah ditaruh ditempat penyimpanan bahan baku atau bisa langsung dicetak.

“Sebelum cetak, pelepah harus dibasahi agar lebih lentur dan tidak gampang sobek, dan uniknya tidak perlu dipelitur karena bisa mengkilat secara alami,” kata dia.

Terkait dengan ketersediaan bahan baku, menurut Supriyanto, sangat berlimpah. Bahkan jika kekurangan, kelompoknya dapat mendatangkan bahan baku dari Jambi yang berjarak sekitar dua jam dari Mendis.

Harga beli hanya Rp300-Rp400 per lembar berukuran lebar minimal 25 cm, yang dapat digunakan untuk membuat dua produk. Sementara, untuk harga jualnya setiap kotak makanan berkisar Rp1.500-1.800.

“Jika cuaca bagus kami bisa produksi hingga 50 ribu biji sebulannya,” katanya.

Sementara itu Community Business Development Specialist Kelola Sendang ZSL Indonesia, Wijaya Asmara menjelaskan, pihaknya memberikan pendampingan dari hulu hingga hilir agar masyarakat tidak lagi memandang pelepah pinang sebagai sampah.

Selain itu, pendampingan berupa pemberdayaan masyarakat di sekitar hutan dilakukan untuk mengurangi ketergantungan warga dari pemanfaatan hasil hutan secara illegal seperti perambahan dan membuka dengan cara membakar.

“Karya warga Mendis sudah kami daftarkan pada kantor Kementerian hukum dan HAM,” kata dia.

Ke depanya pihak Kelola Sendang-ZSL Indonesia akan meningkatkan kemampuan pengrajin dalam hal pengembangan produk dan usaha, misalnya membuat sendok, gelas, dan mangkok.

Sedangkan sisa potongan pelepah, kata Wijaya Asmara, dapat dimanfaatkan untuk pakan ternak sapi dan kambing.

Bupati Musi Banyuasin Dodi Reza Alex Noerdin mengharapkan pendampingan dari ZSL Indonesia ini terus berlanjut karena saat ini masyarakat sedang dihimpit kesulitan ekonomi akibat jatuhnya harga karet.

“Melalui program ini, warga bisa menambah penghasilan dan ini merupakan bagian dari upaya pengentasan kemiskinan,” katanya. (ant/yos)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *