Rabu, Oktober 27, 2021

Dinilai Tak Lindungi Peternak Unggas, Syahrul Yasin Limpo Digugat Rp36 M

Berita Khusus

Berita Lain

IMPERIUMDAILY.COM – JAKARTA – Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo, digugat Peternak unggas yang diwakili oleh Ketua Paguyuban Peternak Rakyat Indonesia (PPRN) Alvino Antonio, ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta.

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

BACA JUGA: Aksi Nekat Peternak Ayam di Blitar Berbuah Diundang Jokowi ke Jakarta

Ia menggugat Syahrul membayar ganti rugi materiil sebesar Rp16 miliar dan imateriil senilai Rp20 miliar. Gugatan ia daftarkan di Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) dengan nomor 227/G/TF/2021/PTUN.JKT pada Jumat (24/9).

Gugatan ia layangkan karena dirinya menilai Syahrul tidak melaksanakan tugasnya, memberikan perlindungan kepada petani/peternak mandiri atau rakyat dengan baik.

Padahal, menurut dia, tugas sudah tertuang dalam Undang-undang (UU) Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2013 Tentang Perlindungan dan Pemberdayaan Petani. Tak melaksanakan tugas katanya, berarti Syahrul telah melakukan perbuatan melanggar hukum.

Selain tuntutan ganti rugi, dalam petitumnya, Alvino juga meminta Pengadilan menginstruksikan Syahrul untuk menyediakan sarana dan prasarana produksi peternakan serta menindak dan memberikan kepastian usaha pada petani/peternak melalui jaminan pemasaran hasil pertanian/peternak.

Kemudian, melakukan stabilisasi harga komoditas pertanian, menghapus praktik ekonomi biaya tinggi, mengganti rugi gagal panen akibat kejadian luar biasa, seperti kondisi pandemi covid-19.

Lalu, memberi asuransi pertanian/peternakan ketika peternak mengalami kerugian akibat harga jual yang rendah.

“Pemerintah berkewajiban mengutamakan produksi pertanian dalam negeri untuk memenuhi kebutuhan pangan nasional melalui pengaturan impor komoditas pertanian sesuai dengan musim panen dan/atau kebutuhan konsumsi dalam negeri,” bunyi petitum seperti dikutip, Senin (27/9).

Di sisi lain, ia juga menuntut Syahrul membatasi impor ayam indukan untuk menghindari over suply live bird (ayam hidup). Ia menyebut tindakan pembatasan ini guna menciptakan stabilitas harga komoditas. Terutama menjaga penurunan harga pada saat panen raya sehingga petani/peternak mendapatkan keuntungan.

Ia menambahkan bahwa jaminan pemasaran merupakan hak petani untuk mendapatkan penghasilan yang menguntungkan. Jaminan dapat diberikan melalui pembelian secara langsung, penampungan hasil usaha tani, dan/atau pemberian fasilitas akses pasar.

Selain itu, Alvino juga meminta agar Syahrul membatasi impor ayam indukan/GPS sesuai kebutuhan yang belum tercukupi oleh produksi dalam negeri.

Kemudian, memberi perlakuan dan akses pasar yang sama antara peternak mandiri dan intergrator dalam fasilitas quota impor GPS.

Juga menerapkan lindung nilai produk pertanian/peternakan sebagai strategi bisnis untuk melindungi nilai komoditas hasil pertanian/peternakan dari risiko penurunan harga.

BACA JUGA: Harga Telur Anjlok, Peternak Kota Malang Terancam Gulung Tikar

“Mewajibkan Tergugat I (Kementan) dan Turut Tergugat untuk mengganti seluruh kerugian yang dialami Penggugat secara materiil sejumlah Rp16 miliar dan imateriil sejumlah Rp20 miliar,” ujarnya.(sir)

- Advertisement -
- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru